Your SEO optimized title Your SEO optimized title

5 Jenis-Jenis Belt Conveyor Dan Aplikasinya Dalam Industri

Artikel kali ini akan membahas jenis-jenis belt conveyor atau ban berjalan serta aplikasi penggunaannya dalam industri. Pengetahuan tentang jenis-jenis belt conveyor ini penting untuk menentukan sistem yang efektif, efisien dari sisi teknis dan biaya.

jenis-jenis belt conveyor

Penggunaan Conveyor Belt

Pabrik dan distributor sangat bergantung pada tenaga manusia sebelum munculnya ban berjalan (conveyor belt). Penanganan produk secara manual menyebabkan keselamatan dan kesehatan pekerja serta kualitas produk dalam bahaya atau mengalami penurunan. Sistem katrol sederhana dan belt berputar begitu memudahkan penanganan produk pada setiap industri yang memenuhi kebutuhannya.

Teknologi yang digunakan pada conveyor belt saat ini jauh lebih canggih daripada sistem belt sederhana di masa lalu. Perusahaan memilih conveyor belt berdasarkan penggunaannya kasus per kasus. Misalnya, conveyor belt dari logam tidak akan dapat menangani batu mulia atau produk halus dengan baik. Perusahaan yang menangani produk yang khusus harus memahami berbagai jenis conveyor belt dan penggunaannya. Pemahaman ini ini berguna untuk dapat memilih sistem belt yang paling aman dan efisien untuk kebutuhan mereka.

layanan

Aplikasi Jenis-Jenis Belt Conveyor

Bagian ini akan menjelaskan jenis-jenis belt conveyor serta aplikasinya dalam industri, sedikitnya ada 5 jenis belt conveyor yang sering digunakan:

1. Belt padat, penggunaan umum (Solid, general-use belts)

Belt conveyor yang paling umum adalah belt padat. Belt padat ini merupakan jenis pertama dari beberapa jenis-jenis belt conveyor yang akan dibahas. Belt padat ini biasanya menonjolkan bahan termasuk karet atau kain seperti nilon, poliester, neoprene, atau nitril. Properti belt menentukan aplikasi utama conveyor belt. Misalnya, industri pertambangan dan penggilingan biasanya menggunakan karet untuk menangani bahan curah termasuk bijih mentah dan agregat. Toko bahan makanan biasanya menggunakan belt konveyor PVC, dan bandara dapat menggunakan neoprene, poliester, atau karet untuk penanganan bagasi.

Bahan-bahan ini memiliki berbagai macam lapisan, ketebalan, dan pengaturan yang berbeda untuk menghasilkan berbagai  karakter dalam pemindahan barang. Beberapa menawarkan yang dapat menangani  untuk pangan (food grade), atau sementara yang lain berkinerja baik pada suhu tinggi. Sifat umum lainnya antara lain mencakup tingkat gesekan tinggi atau rendah dan penstrukturan penanganan volume atau bentuk barang atau material tertentu.

Jasa Fabrikasi Conveyor Terlengkap (Kualitas, Harga & Waktu Terjamin!)

2. Belt Saringan (Filter belt) – Jenis-Jenis Belt Conveyor

Beberapa belt memungkinkan partikulat tertentu melewati daripada naik di sepanjang sistem konveyor. Industri dapat menggunakan belt filter untuk mengalirkan cairan berlebih dari bagian-bagian atau untuk menyaring racun. Perusahaan pengolahan air sering menggunakan sistem konveyor jenis ini selama proses pengolahan air. Produsen dapat menggunakan logam atau serat sintetis untuk membuat belt  yang mampu menyaring. Filter belt ini merupakan jenis kedua dari jenis-jenis belt conveyor yang sering digunakan.

3. Belt logam anyaman (Woven metal belts) – Jenis-Jenis Belt Conveyor

Belt anyaman menampilkan rantai logam atau kabel yang saling terkait yang dirancang untuk memungkinkan aliran udara saat barang bergerak. Bisnis umumnya menggunakan belt ini  untuk memfasilitasi pengeringan, pendinginan, dan proses pemanasan di industri makanan, elektronik, dan kaca, antara lain. Produsen dapat menawarkan desain belt anyaman pra-pabrikasi atau dapat merancang belt anyaman khusus untuk memenuhi kebutuhan aplikasi khusus pelanggan. Dari jenis-jenis belt conveyor yang ada, woven metal belt ini merupakan jenis yang biasanya custom to be made.

3 Hal Paling Umum Masalah Pada Conveyor Penyebab Kerugian

4. Belt berengsel (Hinged belts)

Belt jenis ini sering menampilkan konstruksi logam. Kualitas berengsel belt membuatnya permukaan yang rata dan solid yang dapat berputar di sekitar sistem katrol melalui engsel yang saling terkait. Perusahaan menggunakan belt berengsel untuk aplikasi produk kecil, memo, dan daur ulang. Belt berengsel logam tahan lama dan tahan terhadap penggunaan yang berat. Hinged belts merupakan salah satu jenis-jenis belt conveyor yang paling tangguh dan awet dalam penggunaannya.

5. Belt yang saling terkait plastik (Plastic interlocking belts)

Belt plastik memberi produsen dan penangan bahan alternatif modular untuk belt logam dan kain. Bisnis dapat menggunakan belt plastik dalam penanganan makanan dan proses pengemasan atau dalam industri otomotif. Belt plastik modular bekerja dengan baik dalam aplikasi yang sering membutuhkan pembersihan dan penggantian belt. Plastic interlocking belts merupakan jenis-jenis belt conveyor yang terbatas penggunaannya pada industry-industri tertentu.

Faktor Penentu Jenis-Jenis Belt Conveyor

Conveyor belt termasuk dalam banyak kategori, tergantung pada pabriknya. Aplikasi selalu menentukan bahan, konstruksi, dan gaya belt yang digunakan. Beberapa cukup lembut untuk mengangkut berlian, sementara yang lain dapat menangani dampak penanganan baja massal rutin.

Perusahaan Fabrikasi Belt Conveyor

PT Datum Presisi Indonesia menawarkan layanan fabrikasi logam khusus bagi pelanggan untuk jenis belt conveyor yang sesuai. Kami dapat membantu Anda memilih sistem konveyor yang tepat untuk kebutuhan aplikasi industri, pertambangan, atau otomotif Anda.

Anda dapat berkonsultasi dengan kami untuk menentukan jenis-jenis belt conveyor dan membuat sistem belt serta katrol berkualitas tinggi yang akan berkinerja baik selama bertahun-tahun yang akan datang. Hubungi PT Datum Presisi Indonesia untuk semua kebutuhan sistem belt konveyor Anda.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top
error: Alert: Content is protected !!